SEARCH
 
OTHER POST
Sebelum berkunjung udah mikir, neh anak gue bole masuk ga ya?? Konyol neh kalo ga boleh masuk...
Ternyata boleh masuk euy... cumaaannn giliran minum beer ga boleee.
Bangunan yang berwarna merah inilah museum-nya

Pilihan kunjungan museum ada yang free alias gratis dan ada yang bayar, nah yang bayar ini lah dapet complimentary 1 gelas beer .... Awalnya saya mau ikutan yang bayar, bukan cuman karena dapat beer, tapi beneran pengen tau sejarahnya... tapi sayang 'only in Japannese' ... ya percuma juga dong ya ikut... alhasil ambillah yang gratis aja....
Ini neh pintu masuknya...

Sekali masuk, disambut dengan 'gentong' gede bener....
'Gentong' yang ukurannya gede ini menurut keterangannya yang sudah ditranslate dengan google translate adalah tempat untuk mendidihkan shabu-tsugama, yang mempunyai pengaruh besar pada rasa dan aroma bir yang dihasilkan.

Miniatur Pabrik penggilingan dari Dainippon Brewery Co, Ltd

Satu gelas beer plus satu lagi sekaleng... dikasih kacang juga.... manteepppppp....
Pada waktu mau keluar, tetep kok ada yang jualan beer ... nahh gara-gara beli dua gelas, ditanya buat siapa... (mungkin karena anak nempel trus jadi ditanyain... ) .. tapi setelah dijawab buat sendiri... not for him ok..?? ... tapi dikasih juga gue beli 1 gelas, 1 kaleng.... ya ga gila juga kali gua kasih anak gua beer....

Nah, dibawah ini ada sejarahnya, dengan bantuan google translate dan sedikit kemampuan inggris gue, mudah-mudahan bisa layak di-share dan juga dimengerti...

So, this is it.... THE HISTORY

KAITAKUSHI didirikan01

KARAKUSHI, memainkan peran penting di Hokkaido, dan dalam mendirikan Jepang yang modern.

Bendera KAITAKUSHI
Bintang Utara yang menerangi langit malam adalah simbol KAITAKUSHI. "Bintang merah" ini masih dapat dilihat di berbagai tempat di Sapporo, Menara Jam Sapporo Bekas Kantor Pemerintah Hokkaido (gedung pemerintah bata merah), KAITAKUSHI Sapporo Gedung Pemerintahan Utama, Tempat pembuatan bir Sapporo KAITAKUSHI, Museum Bir Sapporo (lokasi saat ini), dll.

01 - Pembentukan KAITAKUSHI
Pada tahun 1869, pemerintah Meiji yang baru mendirikan KAITAKUSHI (Komisi Pengembangan Hokkaido) untuk membantu mengembangkan Hokkaido. Pada tahun yang sama, wilayah utara Jepang diganti namanya dari Ezo ke Hokkaido. Pengembangan Hokkaido adalah proyek besar yang berkontribusi pada pembangunan Jepang sebagai negara modern.


02 - Pengenalan gaya barat Pada tahun 1871
Petugas Promosi Kiyotaka Kuroda berusaha untuk menyewa penasihat KAITAKUSHI dari AS, dan merekrut Komisaris Pertanian Horace Capron Amerika Serikat sebagai produsen umum. KAITAKUSHI juga mengundang banyak pakar lain dari luar negeri, yang mengarah pada dimulainya pembangunan yang dipengaruhi Barat.

03 - Bisnis dimulai oleh KAITAKUSHI
Di bawah kepemimpinan Capron, berbagai aspek Hokkaido dipelajari termasuk kondisi cuaca, topografi, dan sumber daya mineral. Bisnis KAITAKUSHI pada akhirnya akan tumbuh dengan memasukkan lebih dari 30 pabrik, yang banyak di antaranya memberikan kesuksesan.

04 - Pengembangan masyarakat oleh KAITAKUSHI
Setelah didirikan di Tokyo pada awalnya, KAITAKUSHI pindah ke Sapporo pada tahun 1871. Setelah itu, pengukuran zona tanah dilakukan di kota, membuka jalan bagi pembangunan berturut-turut dari Gedung Pemerintahan Utama KAITAKUSHI Sapporo, tempat tinggal resmi, sebuah rumah sakit, dll.
Menggunakan sabuk hijau masa kini di sepanjang Jalan Odori sebagai garis pemisah, bagian utara kota diubah menjadi distrik pemerintah (area biru) sementara bagian selatan digunakan untuk area komersial dan perumahan (area ungu). Wilayah timur Sungai Sosei ditetapkan sebagai zona industri (area hijau). Kota ini dirancang dengan menggunakan pola kotak-kotak yang teratur, dengan jalan selebar 20m membentang dari timur ke barat dan utara ke selatan, dan bidang tanah berukuran 108m di kedua arah yang dianggap sebagai bagian tanah individual, sehingga meletakkan dasar untuk pengembangan Kota Sapporo sampai hari ini.


1875 - Pembuatan bir pertama02

KAITAKUSHI menyewa pembuat bir Jepang yang terlatih dalam pembuatan bir otentik di Jerman, dan mulai menjalankan bisnis bir.

Seibei Nakagawa menjadi pembuat bir Jepang pertama setelah mempelajari kerajinan di Jerman, negara asal bir.
Pada usia 17, Nakagawa bepergian sendirian ke Eropa. Di Jerman, ia bertemu Shuzo Aoki, calon menteri luar negeri Jepang di masa depan, dan menerima kesempatan untuk melatih sebagai pembuat bir di Berliner Brauerei Gesellschaft. Setelah kembali ke Jepang, ia dipekerjakan sebagai brewmaster KAITAKUSHI Beer Brewery.

01 - Asuhan Seibei Nakagawa
Seibei Nakagawa, yang kemudian menjadi pembuat bir pertama dari Pabrik Bir Bir KAITAKUSHI, lahir di Prefektur Nigata. Sebagai pemuda yang penasaran, ia bepergian sendirian ke Eropa dan merupakan warga negara Jepang pertama yang mempelajari sayap dengan sungguh-sungguh di tempat pembuatan bir di Jerman, tempat asalnya bir.

02 - Warga negara Jepang pertama yang mempelajari kerajinan pembuatan bir bir di Jerman
Pada tahun 1875, setelah menyelesaikan 26 bulan pelatihan intensif. Seibei Nakagawa kembali ke Jepang dengan membawa diploma pembuatan bir. Merujuk pada rekomendasi Shuzo Aoki, yang dia temui di Jerman, Seibei Nakagawa dipekerjakan sebagai brewmaster oleh KAITAKUSHI Beer Brewery, pendahulu Sapporo Breweries. Kesempatan untuk menerapkan pengetahuan, keahlian, dan hasratnya terhadap pembuatan bir bukanlah impian yang menjadi kenyataan bagi Nakagawa.

03 - Tujuan/Pandangan Nakagawa
Berdasarkan teknik yang ia pelajari di Jerman, Seibei Nakagawa merancang tempat pembuatan bir dan membeli bahan-bahan yang diperlukan. Dia mengatasi banyak kesulitan sebelum berhasil membuat bir KAITAKUSHI. Dia kemudian melanjutkan penelitian dengan penuh semangat, dan prestasinya akan dievaluasi secara positif oleh Berliner Brauerei Gesellschaft beberapa tahun kemudian. Nakagawa melanjutkan tantangan menciptakan bir terbaik. Semangat ini hadir dari era KAITAKUSHI dan telah diwarisi oleh Sapporo Breweries dan ditegakkan dengan kuat hingga hari ini.

04 - Proposal dari penasihat asing
Pada tahun 1872, Thomas Antisell, seorang penasihat asing yang disewa oleh KAITAKUSHI, menemukan cara yang luar biasa pada saat melakukan survei geologi di Kota Iwanai. Berdasarkan tanda yang muncul untuk menandakan kebangkitan industri bir di Jepang, ia menyarankan KAITAKUSHI untuk mengolah hop. Selain itu, sebuah survei oleh Horace Capron dan timnya menentukan bahwa iklim dan topografi Hokkaido cocok untuk budidaya hop dan jelai, dua bahan utama bir. Produksi bir secara komersial diyakini sebagai cara yang efektif untuk mendukung tujuan KAITAKUSHI yang lebih luas dalam mempromosikan industri baru.


1875 - Dibuat di Hokkaido adalah satu-satunya cara03

KAITAKUSHI seharusnya membangun fasilitas brewiog baru di Tokyo, yang ditinggalkan oleh orang yang berkemauan keras.

Hisanari Mutahashi didakwa dengan pembangunan dan operasi bisnis Tempat Pembuatan Bir KAITAKUSHI.
Sama halnya dengan Kiyotaka Kuroda (direktur KAITAKUSHI ketiga), Murahashi berasal dari Satsuma dan telah bertempur dalam Pertempuran Hakodate. Kuroda merasa Murahashi dapat dipercaya dan dipercayakan kepadanya dengan tugas penting mengawasi bisnis bir KAITAKUSHI.

01 - Asuhan Hisanari Murahashi
Hisanari Murahashi ditunjuk sebagai pengawas konstruksi dan operasi bisnis Brewery Bir KAITAKUSHI. Lahir dari keluarga prajurit kelas atas, ia telah melakukan perjalanan ke Inggris pada akhir era Edo sebagai siswa domain Satsuma. Pengalaman langsungnya dalam menyaksikan industri modern terbukti sangat berguna dalam mempelopori bisnis KAITAKUSHI

02 - KAITAKUSHI untuk Hokkaido
KAITAKUSHI awalnya merencanakan untuk membangun tempat pembuatan bir bir dan menjalankan uji coba pembuatan bir di Tokyo. Keputusan juga telah dibuat untuk memindahkan fasilitas ke Hokkaido setelah uji coba membuahkan hasil. Namun, melalui diskusi tentang pembuatan bir dengan Nakagawa, Murahashi telah menyadari pentingnya es, dan ia mempertanyakan pembangunan tempat pembuatan bir di Tokyo (terutama karena Tokyo bukan daerah dingin seperti Hokkaido, artinya es dan salju akan sulit untuk diamankan bahkan di musim dingin). Selain itu, tujuan KAITAKUSHI adalah untuk mendorong industri dan pertanian di Hokkaido, dan ini memperkuat pandangan Murahashi bahwa pembuatan bir harus dibangun di Hokkaido sejak awal.
Petisi untuk Mengubah Keputusan Manajerial 1875

03 - Sasaran Murahashi
Pada April 1876. Murahashi dipindahkan ke Sapporo dengan instruksi untuk membangun tempat pembuatan bir bir, kilang anggur, dan pabrik sutra, Ia akan membuka tiga fasilitas hanya dalam waktu lima bulan. Selama periode ini, ia berulang kali mengajukan permintaan yang melebihi wewenang departemennya dalam upaya mempercepat pembukaan bisnis yang dituduhkan kepadanya. Namun, semakin frustrasi dengan tindakannya mendorong Gedung Pemerintah Sapporo untuk menanyakan kepada Kantor Tokyo KAITAKUSHI, pembuat keputusan yang efektif pada saat itu, apakah Murahashi telah ditugaskan dengan pembangunan tiga fasilitas sendirian atau dengan promosi industri di Hokkaido sebagai secara keseluruhan. "Kantor Tokyo menanggapi" Tugas Murahashi terkait dengan promosi industri di Hokkaido secara keseluruhan "Meskipun berisiko menyebabkan ketidakharmonisan, Murahashi melanjutkan pekerjaannya untuk mencapai tujuannya.

04 - Lingkungan yang cocok untuk pembuatan bir
Elemen terpenting dari pembuatan bir dengan gaya Jerman, yang mengandalkan fermentasi pada suhu rendah, adalah dengan menggunakan es untuk keperluan pendinginan. Karena es mudah didapat di Hokkaido, yang terakhir menyediakan lingkungan yang ideal untuk pembuatan bir. Selain itu, karena ketidakmampuan untuk menghilangkan ragi sepenuhnya pada saat itu akan mengubah rasa bir ketika suhu naik, ada juga kebutuhan untuk transportasi pendingin es selama periode musim panas. Selain itu, ada banyak air bawah tanah di dekat lokasi pembuatan bir, menjadikannya lokasi yang sempurna untuk pembuatan bir.



1876 - Tempat pembuatan bir selesai 04

Bangunan KAITAKUSHI, tempat pembuatan bir dari kayu bertingkat dua, selesai dibangun. Itu adalah tempat pembuatan bir pertama di Hokkaido.

KAITAKUSHI Upacara pembukaan Bir Brewery (September 1876)
Gambar upacara pembukaan menunjukkan tong bir dengan tulisan "produksi gandum dan hop mengarah ke minuman beralkohol yang disebut bir." Mungkin tujuan dari pesan ini adalah untuk melaporkan kepada para eksekutif KAITAKUSHI di Tokyo bahwa tempat pembuatan bir telah selesai.

01 - Pembukaan KAITAKUSHI Beer Brewery
Pembangunan Pabrik Bir Bir KAITAKUSHI dipimpin oleh Hisanari Murahashi, sementara desain dan peralatan fasilitas ditangani oleh Seibei Nakagawa. Konstruksi dimulai pada Juni 1876 dan selesai pada bulan September tahun yang sama, tiga bulan kemudian. Bangunan itu adalah konstruksi kayu dua lantai dan memiliki luas sekitar 126 tsubo (1 tsubo 3,306 sqm). Produksi tahunan ditetapkan pada 45kl

02 - Produksi bir pertama
Setelah pembangunan tempat pembuatan bir selesai pada bulan September 1876, produksi bir pertama segera dimulai KAITAKUSHI berencana untuk membuat pengiriman pertama pada bulan Januari berikutnya, tetapi musim dingin yang luar biasa hangat menyebabkan penundaan dan penumbukan baru dimulai dari bulan Januari.


1877 - Pengiriman pertama Bir Sapporo05

Produk bir yang dijual di Tokyo dikirim dengan es untuk menjaga suhu agar tetap rendah.

Botol bir kosong yang diimpor (akhir 1870-an) Gambar di sebelah kiri menunjukkan bir kosong dan botol anggur impor yang digunakan sebagai wadah bir. Mengamankan botol bir kosong di Hokkaido terbukti merupakan tantangan karena jarak yang jauh dari Tokyo dan Yokohama.

Faktur untuk bir brewed batch pertama (1877)
Bir batch pertama KAITAKUSHI dikirim ke Tokyo sebagai hadiah kepada Departemen Rumah Tangga Kekaisaran dan pejabat pemerintah.

01 - Pengiriman Sapporo Beer yang didinginkan dengan es
Penjualan bir Sapporo di Tokyo dimulai pada bulan September 1877. Bir tersebut diangkut melalui jalur air yang mapan ke kota pelabuhan Otaru, dari mana ia dikirim ke Tokyo menggunakan kapal-kapal milik pemerintah. Teknologi penyaringan bir pada saat itu masih kurang berkembang, mengakibatkan ketidakmampuan untuk sepenuhnya menghilangkan ragi setelah melakukan perannya dalam proses pembuatan bir. Oleh karena itu ragi akan terus tumbuh pada periode musim panas, menyebabkan fermentasi lebih lanjut di dalam botol. Karena alasan ini, bir dikirim bersama dengan es pendingin.

02 - Pengadaan botol bir merupakan perjuangan
Pengadaan KAITAKUSHI dalam produksi bir bukannya tanpa kesulitan, dan satu masalah yang dihadapi adalah pengadaan botol bir. Jepang baru saja memulai produksi industri gelas modern dan belum memperoleh kemampuan untuk memproduksi botol bir. Karena alasan ini, KAITAKUSHI membeli bir kosong dan botol anggur impor, dan menggunakannya untuk birnya. Setelah itu meningkatkan produksi bir, kekurangan botol meningkat. Meskipun sudah sangat sadar akan kebutuhan untuk memproduksi botol kaca pada tahun 1879, dibutuhkan dua dekade sebelum tempat pembuatan bir memiliki fasilitas pembuatan botol bir sendiri.

03 - Hadiah bir pertama
Pada Juni 1877, tiga bulan sebelum dimulainya penjualan Bir Sapporo di Tokyo, bir pertama dikirim ke Tokyo sebagai hadiah kepada Departemen Rumah Tangga Kekaisaran dan pejabat pemerintah. Waktunya bertepatan dengan Pemberontakan Satsuma, dan oleh karena itu pejabat pemerintah telah pindah ke Kyoto, yang menjadi markas militer. Akibatnya, pengiriman bir harus diangkut dari Tokyo ke Kyoto dengan terburu-buru.



1880 - Reputasi Sapporo Beer melonjak06

Rasa menyegarkan Sapporo Sapporo membangun reputasi di antara orang asing dan penggemar bir lainnya.
Bir Sapporo (1878, 1881) / Kiri,
Tengah Bir Sapporo Lager (1883) / Kanan Simbol bintang merah kutub

KAITAKUSHI digunakan sebagai merek dagang dari Bir Sapporo asli dan praktik ini diwarisi oleh Pabrik Bir Sapporo modern.

01 - Reputasi yang berkembang sebagai bir yang lezat
Karena Bir Sapporo telah matang untuk waktu yang lama di bawah suhu rendah ketika mulai dijual, bir ini dibedakan dengan rasa yang menyegarkan yang berbeda dari bir "pahit Inggris pahit yang kuat. Namun, bir tersebut diterima dengan baik oleh ahli bir asing dan penggemar bir Jepang.

02 - Harga sebotol bir
Penjualan bir Sapporo di Tokyo dimulai pada September 1877. Harga satu botol besar adalah 0,16 yen. Pada saat itu, harga rata-rata sake high-end sekitar 0,045 yen per sho (1,8). Ini menyoroti betapa mahal bir itu.

03 - Iklan bir di surat kabar dan pernyataan efek
Bir adalah minuman yang tidak biasa bagi orang Jepang. Untuk alasan ini, KAITAKUSHI mengiklankan penjualan birnya di surat kabar dan menjual bir dengan pernyataan produk yang memberikan informasi tentang efek bir dan cara meminumnya. Iklan menggambarkan bir sebagai tonik yang kaya nutrisi dengan efek kesehatan yang bermanfaat untuk perut yang menyegarkan dan lezat saat itu.

04 - Bisnis bir selama periode KAITAKUSHI
Ketika Bir Sapporo mulai dijual, sejumlah besar orang asing yang tinggal di pemukiman di Hakodate meminta bir itu dijual kepada mereka. Karena terbiasa minum bir, orang asing mengakui bir Sapporo yang berkualitas tinggi. Setelah itu, penghasilan brewery terus meningkat.


1886 - Dari perusahaan milik negara ke perusahaan swasta07

Tempat pembuatan bir yang dimulai oleh KAITAKUSHI terus tumbuh di bawah manajemen pengusaha periode Meiji terkemuka.

Orang-orang yang mengembangkan
Pabrik Bir Sapporo Sekelompok pengusaha yang memiliki perhatian pada masa depan bisnis bir memperoleh fasilitas pembuatan bir dari Okura Gumi, dan mendirikan Perusahaan Bir Sapporo.

Elichi Shibusawa (1840-1931) / tengah
"Bapak kapitalisme Jepang" yang memainkan peran utama dalam pekerjaan umum sosial dan diplomasi sektor swasta.

Soichiro Asano (1848-1930) / kiri
"Raja semen era Meiji" yang merupakan pendiri konglomerat Asano dan juga mendirikan Zona Industri Keihin.

Kihachiro Okura (1837-1928) / kanan
Pendiri perusahaan-perusahaan Jepang yang terkenal di berbagai sektor seperti konstruksi, bahan kimia, baja, tekstil dan makanan.

01 - Pengalihan bisnis bir ke sektor swasta
Pada tahun 1886, tempat pembuatan bir yang dimulai oleh KAITAKUSHI dijual kepada Okura-Gumi Shokai, sebuah konglomerat bisnis yang dipimpin oleh Kihachiro Okura, dan namanya kemudian adalah Brewery Bir Sapporo. Tahun berikutnya, Elichi Shibusawa dan Soichiro Asano, dua pengusaha terkemuka di era Meiji, memimpin pengambilalihan tempat pembuatan bir dari Okura Gumi dan mendirikan Sapporo Beer Brewery Company.

02 - Era baru dengan bir yang dipanaskan.
Perusahaan Bir Sapporo memasuki periode transformasi utama ketika pembuat bir Jerman Max Pormann dipekerjakan pada tahun 1887. Pormann memberikan panduan untuk meningkatkan teknik pembuatan bir, dan memperkenalkan bir yang diberi perlakuan panas sebagai teknik baru untuk menyelesaikan berbagai masalah kualitas yang dihadapi oleh pembuat bir.
Retensi kualitas telah menjadi masalah, dan perlakuan panas memungkinkan transportasi jarak jauh dan dengan demikian memperluas saluran penjualan.

03 - Teknik pembuatan bir yang diwariskan.
Pembuatan bir KAITAKUSHI dimulai dengan Seibei Nakagawa, yang telah mempelajari kerajinan pembuatan bir sambil bekerja di tempat pembuatan bir Jerman. Pada saat itu, gelar pembuat bir tidak dapat diperoleh melalui pelatihan khusus di sebuah universitas tetapi harus diperoleh melalui pembelajaran langsung dari seorang pembuat bir berpengalaman. Kerajinan pembuatan bir harus dipelajari melalui pelatihan intensif dan konstan sebagai pengrajin.


1892 - Modernisasi pembuatan bir08
Sapporo Breweries memodernisasi pembuatan birnya untuk memperbarui teknologi pembuatan bir dan meningkatkan kapasitas produksi.

Pada tahun 1894, Chozaburo Uemura (1862-1941) menjadi kepala eksekutif efektif dari Brewery Bir Sapporo.
Uemura yang bertujuan untuk lebih mengembangkan pembuatan bir dan bekerja untuk meningkatkan teknologi pembuatan bir dan modernisasi peralatan.

01 - Peningkatan teknologi pembuatan bir
Pada tahun 1894, Kyutaro Yagi, yang telah mengumpulkan pengetahuan khusus di universitas, dipekerjakan sebagai kandidat calon pembuat bir. Setelah Yagi mengumpulkan pengalaman langsung, ia diperintahkan untuk melakukan perjalanan ke Eropa sebagai mahasiswa untuk tujuan penelitian lebih lanjut tentang pembuatan bir. Calon brewmaster selanjutnya juga dikirim ke Eropa atau AS untuk mempelajari kerajinan pembuatan bir bir.

02 - Modernisasi pembuatan bir
Pabrik bir dimodernisasi melalui pengenalan peralatan terbaru seperti mesin uap, yang berkontribusi pada pengembangan signifikan teknik pembuatan bir

03 - Pabrik yang modern di Sapporo



1903 - Pabrik Bir Sapporo maju ke Tokyo09
Pabrik Bir Sapporo menjadi tempat pembuatan bir terbesar di Jepang dengan membuka pabrik birnya di Tokyo, yang menghasilkan reorganisasi industri bir.

Dari Hokkaido ke seluruh Jepang, serta seluruh dunia.

Dari sekitar tahun 1900, negara-negara di luar negeri dianggap sebagai pasar baru yang menjanjikan untuk bir Jepang. Saluran penjualan meluas ke Taiwan, Manchuria, Cina, Hong Kong, dan Asia Tenggara. Dari tahun 1930-an, bir yang diproduksi oleh Dainippon Beer diekspor hingga ke Afrika.

01 - Startup pabrik Tokyo
Sekitar pertengahan 1890-an, meningkatnya permintaan bir telah memicu persaingan sengit di antara pembuat bir yang berbeda. Dengan latar belakang seperti itu, Sapporo Brewery Brewery Company, yang terutama bekerja untuk memperluas saluran penjualan lokal di Hokkaido, berjuang dengan ketidakstabilan karena penjualannya dipengaruhi oleh tren ekonomi di Hokkaido. Pada tahun 1899, perusahaan memutuskan untuk membangun pabrik di Tokyo. Pabrik Tokyo selesai pada tahun 1903. Dengan cara ini, Hokkaido Brewery Beer yang berpusat di Hokkaido pindah ke Tokyo, dan menjadi perusahaan sektor pertama yang mengoperasikan dua pabrik.


02 - Pendirian Bir Dainippon KK
Startup pabrik Bir Sapporo di Tokyo memberikan pukulan telak pada Bir Yebisu Nippon Beer, yang telah menikmati popularitas luar biasa di pasar Tokyo. Akibatnya, Presiden Nippon Beer Kyohei Makoshi mencari peluang untuk konsolidasi industri dan pada tahun 1906, tiga pembuat bir terkemuka pada saat itu terdiri dari Bir Sapporo, Bir Nippon dan Bir Osaka bergabung menjadi Perusahaan Bir Dainippon. Kyohei Makoshi, yang memimpin merger antara ketiga perusahaan dari awal hingga akhir, menjadi presiden pertama Dainippon Beer.

03 - Bir yang diproduksi oleh Dainippon Beer KK berkembang di seluruh dunia
Sebagian karena dampak Perang Sino-Jepang, negara-negara di luar negeri dianggap sebagai pasar baru yang menjanjikan untuk bir Jepang dari sekitar tahun 1900. Saluran penjualan diperluas ke Taiwan, Manchuria, Cina, Hong Kong dan Asia Tenggara, dan persaingan ekspor di antara bir perusahaan semakin intensif. Setelah itu, ekspor bir Jepang untuk sementara terhenti, tetapi mereka melanjutkan pertumbuhan yang dipicu oleh pecahnya Perang Dunia I, ketika aliran bir Eropa ke pasar Asia terganggu.

04 - Mulai penjualan minuman berkarbonasi
Pada tahun 1909, Dainippon Beer menjadi perusahaan bir Jepang pertama yang mulai menjual minuman berkarbonasi dengan produk minuman berkarbonasi Citron. Langkah itu dilakukan setelah Kyohei Makoshi melakukan tur ke luar negeri dan mengetahui bahwa perusahaan bir di Eropa dan AS juga memproduksi minuman berkarbonasi.


1956 - Kebangkitan Bir Sapporo10
Merek baru "Nippon Beer" dirilis. Namun, permintaan "Sapporo" semakin meningkat dari hari ke hari.

Poster "Munich, Sapporo, Milwaukee" (1958)
Pada saat perjalanan bebas ke luar negeri masih dilarang, poster yang inovatif dan persuasif (dan slogannya) di sebelah kiri, yang menunjukkan peta dunia yang menyoroti tiga ibukota bir dunia, menarik banyak perhatian.

01 - Periode di mana merek dagang kedaluwarsa
Sekitar tahun 1937, ekonomi Jepang dengan cepat mengambil karakteristik ekonomi masa perang. Prioritas permintaan militer mengakibatkan kekurangan pasokan yang parah. Harga resmi ditetapkan untuk produk bir juga, dan sistem penjatahan diperkenalkan pada tahun 1940. Dalam tiga tahun berikutnya, semua perusahaan bir dipaksa untuk menghentikan label masing-masing.

02 - Pendirian perusahaan Nippon Beer yang baru
Setelah berakhirnya perang, Dainippon Beer menjadi sasaran Undang-Undang untuk Menghapus Konsentrasi Kekuatan Ekonomi Berlebihan pada September 1949, dan perusahaan itu dipecah menjadi Nippon Breweries (kemudian berganti nama menjadi Pabrik Bir Sapporo) dan Pabrik Bir Asahi. Nippon Breweries mewarisi merek dagang Sapporo dan Yebisu. Namun, itu tidak menggunakan ini dan malah meluncurkan produk Nippon Beer baru.

03 Pemulihan Bir Sapporo dari Hokkaido!
Seruan tak henti-hentinya oleh para pecinta bir untuk membawa kembali Bir Sapporo dibahas pada tahun 1956, ketika Bir Sapporo dibangkitkan di Hokkaido, daerah asalnya. Tahun berikutnya, Bir Sapporo mulai dijual di seluruh negeri. Pada Januari 1964, Nippon Breweries mengganti namanya menjadi Sapporo Breweries.


1977 - Dimulainya era bir draft11
Produk Botol dari Sapporo yang disebut "Sapporo Bin-Nama" dirilis, yang memungkinkan pelanggan untuk dengan mudah menikmati rasa bir. Itu adalah hit besar.

Transisi ke Sapporo draft beer
(dari kiri)
1957: Sapporo Bin-Nama Beer (Sapporo Draught Beer Botol)
1977: Sapporo Bin-Nama (Sapporo Draught Botol) 1989: Sapporo Nama Kuro Laberu (Label Hitam Sapporo Draft)
1997: Sapporo Nama Beer Kuro Laberu (Sapporo Draft Beer Black Label)

01 - Pergeseran dari yang dipasteurisasi menjadi bir
Sampai sekitar tahun 1975, bir yang diberi perlakuan panas tetap menjadi jenis bir utama di Jepang. Sementara itu, Bir Sapporo telah meluncurkan bir botolan di aula bir dan mendapatkan reputasi untuk bir bir yang enak. Untuk alasan itu, tim manajemen memulai penelitian lebih lanjut, dan berhasil mengembangkan teknologi yang mendukung pembotolan bir dalam keadaan aslinya. Pada tahun 1977, Sapporo Bin-Nama Sapporo Bottled Draft) diluncurkan secara nasional.

02 - Nama yang diberikan oleh pelanggan: Sapporo Draught Beer Black Label
Sapporo Bin-Nama (Sapporo Bottled Draught) menjadi hit besar karena rasanya yang menyegarkan. Tak lama setelah bir itu mulai dijual, pelanggan mulai dengan penuh kasih menyebutnya sebagai Label Hitam, sebuah referensi tidak resmi ke label hitam botol. Pada tahun 1989, Label Hitam diadopsi sebagai nama resmi. Karena itu, Label Hitam berutang namanya kepada pelanggannya.


Mewarisi tradisi kualitas12

Barley terbaik, hop terbaik. Komitmen Sapporo Beer yang konsisten terhadap bahan-bahan berkualitas berasal dari KAITAKUSHI.

01 - Produksi bahan baku bir selama periode KAITAKUSHI
Bisnis bir yang dimulai oleh KAITAKUSHI dimaksudkan untuk mempromosikan pertanian dan industri baru. Karena alasan ini, KAITAKUSHI meminta bantuan Produser Umum Horace Capron dan penasihat asing lainnya, dan tujuan utamanya adalah membuat bir menggunakan bahan-bahan yang ditanam di Hokkaido.

02 - Jelai dan hop, bahan-bahan bir
Bahan jelai dan hop menentukan kelezatan bir. Bir lezat berasal dari gandum, yang menawarkan kombinasi pati dan protein, dan hop, yang memberi bir rasa pahit dan aroma yang menyegarkan.

03 - Pasokan mandiri dan penanaman bahan terus berlanjut hingga hari ini
Berdasarkan keyakinan bahwa "bahan-bahan berkualitas tinggi pasti akan menghasilkan bir berkualitas tinggi," percobaan penanaman barley dan hop dimulai di Hokkaido sebelum pembentukan Brewery Bir KAITAKUSHI. Setelah mewarisi semangat perintis ini, Sapporo Breweries tetap menjadi satu-satunya tempat pembuatan bir di dunia yang menanam gandum dan hop sendiri.


#Japan #Museum #Sapporo,Hokkaido
16 Jan 2019
http://wennyg.com/0/4125C5C590BF/nge-Beer-di-Museum
Location :
Segalanya DIA cukupkan...
"Allahku akan memenuhi segala keperluanmu menurut kekayaan dan kemuliaan-Nya dalam Kristus Yesus." - Filipi 4:19 - Sampai saya tulisan kesaksian ini, satu ayat ini sudah Tuhan buktikan tiga kali dalam kehidupan saya... Nilai ujian pada saat kuliah Saya sedang be
Read More
Weekend is bakmi time laah....
Read More
#Bakmi #Indonesia #Jakarta #PangsitMiePalu #Serpong #khasUjungPandang
Saya suka foto-in dan kebetulan temen baru bikin kue.... cuss jadi-lah kita 'foto session' dengan kue....
Read More
#HobbyMoto
ketika sudah bisa makan ditempat dengan kondisi pandemi covid-19 blom selesai...trus ternyata tempatnya jadi penuh...
jadi... melipirlah kita makan di mobil...
Read More
#Bakmi #Indonesia #Jakarta #Kwitang #MieAyamBankBedo
oh myAboy
finally... setelah mamak mu ini dag dig dug der ngeliat lu sekolah, belajar, ulangan dan ujian online beserta dengan segala kendala internet yang byar pret...
akhirnya lu lulus es-em-pe juga boy!!
.
Happy Graduation myAboy !!!
only in pandemic you can have the ‘Drive Thru Graduation’... lengkap dengan masker dan hand sanitizer...
.
ga ada acara resmi, ga apa-apa boy...
begini keren boy!! bisa jadi cerita yang luar biasa buat masa depan lu nanti...
.
cuman angkatan 2020 yang ada graduation kayak begini... blom ada neh sebelomnya... dan tahun kedepannya juga jangan... biar pandemic ini cepet selesai yaaa...
oh myAboy

seharian di kamar...
dipanggil ga kedengeran karena pakai earphone

yang mamakmu denger cuman ngek ngok aja karena ga paham
diintip ternyata... kostum lengkap jas dan dasi... tapi celana piyama rumah

eeh ternyata jadinya keren juga boy...
senanglah mamakmu ini 💃🏼💃🏼💃🏼
Read More
asik temen gue pada mulai jualan, cuss lah poto session aja sama makanan... kan jadi ada object buat di-poto
Read More
#HobbyMoto
Trending beli minuman literan?? Cuss lah kita cobain
Yesss.... karena pandemic 'Covid-19' kita yang dirumah aja, banyak orang yang shopping online, tapi kalo orang lain beli skin care atau perabot rumah.... kalo gue ?? cobain lah minuman literan....dari kopi, jahe sampe cendol pun ada....
Read More
#Cendol #Coffee #DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #GingerTonic #Indonesia #Jakarta
Kelamaan dirumah dan bingung mau makan apa... tanya ke aBoy... mau makan apa?
“Itu loh mami, mie kuah... tapi yang kuahnya dikit... kayak gravy gitu...”
Dia pikir emaknya jago masak kali.... tapi hoki, walaupun dia bilang rasanya biasa aja...tapi nambah 🤣🤣🤣
#Bakmi #DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
karantina karena covid-19 belum selesai...
kelamaan dirumah jadi halu...
menu pake english, biar serasa di resto....
padahal mah cuman 'semur kentang'
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
namanya pake english biar berasa kayak di resto .... kehaluan kelamaan dirumah kah ?
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
Request from my 'Mini Man' ....
Makaroni susu a.k.a Mac & Cheese
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
It's Noodle day !!
Karena kita dirumah semua penggemar bakmi, jadilah bakmi teyussss
#Bakmi #DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
dirumah aja, ga boleh kemana-mana...
so... it's lego time...
buka 'simpenan' deh ...
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Lego #LondonBus10258
OK... kita jadi anak baek dirumah aja, jadi makan dirumah juga, dikarantina karena pandemi 'Covid-19' jadi makan dirumah aja.... so this is it "Siomay Tahu" ala gue....
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade #Siomay
kalo minggu bole lah ketemu yang renyah dan mengkilap ini... ooohh bapang...
#Bakmi #BakmiAlong #GreenGarden #Indonesia #Jakarta
Biar emperan, tapi muantep...
Tapi gua teteup ga ngerti tuh ...”Feel The Taste Not Alone”
Read More
#Indonesia #Jakarta #PasarBaroe #StreetFood #TogeGoreng #TogeGorengSinhwa
LABEL & TAGGING
#AnakMicin #Bakmi #Bakso #Beach_Ocean #BibleVerse #Burger #Cafe #Cake #ChineseFood #Church #Coffee #ConvenienceStore #Disneyland #EsCampur #FoodCourt #HobbyMoto #Homemade #Hotel #IceCream #Juice #JunkFood #KFC #Lego #MadamTussaud #Martabak #McDonalds #Museum #Nasi #Nature #PancoranGlodok #Pempek #Pizza #Quote #Reading #Resep #Restaurant #Seafood #Snack #Sop #Soto #Starbucks #StreetFood #Subway #SuperHeroes #ThemePark #Train #UniversalStudio #Indonesia #Bali #Balikpapan,KalimantanTimur #Bandung,JawaBarat #Batam,KepulauanRiau #Belitung,Bangka #Bogor,JawaBarat #Cirebon,JawaBarat #Jakarta #Lampung #Makasar,SulawesiSelatan #Pangandaran,JawaBarat #Pekanbaru,KepulauanRiau #Samarinda,KalimantanTimur #Australia #Melbourne,Victoria #Sydney,NewSouthWales #Maldives #Japan #Osaka,Kansai #Sapporo,Hokkaido #Tokyo,Kanto #Thailand #Bangkok #HuaHin #Phuket #Singapore #UnitedStates #Arizona,Nevada #LasVegas,Nevada #LosAngeles,California #SanFrancisco,California #Malaysia #Genting #JohorBahru #KualaLumpur #Penang #SouthKorea #Seoul #China #Hongkong #Macau
 
PORTFOLIO
OTHERS
SK Consulting
Thomson Medical
Bess Inssurance
Multi Kreasi Prakarsa
View All
 
ARCHIVED
 
w w w . w e n n y g . c o m   -   w e n n y g @ y a h o o . c o m
Sebelum berkunjung udah mikir, neh anak gue bole masuk ga ya?? Konyol neh kalo ga boleh masuk...
Ternyata boleh masuk euy... cumaaannn giliran minum beer ga boleee.
Bangunan yang berwarna merah inilah museum-nya

Pilihan kunjungan museum ada yang free alias gratis dan ada yang bayar, nah yang bayar ini lah dapet complimentary 1 gelas beer .... Awalnya saya mau ikutan yang bayar, bukan cuman karena dapat beer, tapi beneran pengen tau sejarahnya... tapi sayang 'only in Japannese' ... ya percuma juga dong ya ikut... alhasil ambillah yang gratis aja....
Ini neh pintu masuknya...

Sekali masuk, disambut dengan 'gentong' gede bener....
'Gentong' yang ukurannya gede ini menurut keterangannya yang sudah ditranslate dengan google translate adalah tempat untuk mendidihkan shabu-tsugama, yang mempunyai pengaruh besar pada rasa dan aroma bir yang dihasilkan.

Miniatur Pabrik penggilingan dari Dainippon Brewery Co, Ltd

Satu gelas beer plus satu lagi sekaleng... dikasih kacang juga.... manteepppppp....
Pada waktu mau keluar, tetep kok ada yang jualan beer ... nahh gara-gara beli dua gelas, ditanya buat siapa... (mungkin karena anak nempel trus jadi ditanyain... ) .. tapi setelah dijawab buat sendiri... not for him ok..?? ... tapi dikasih juga gue beli 1 gelas, 1 kaleng.... ya ga gila juga kali gua kasih anak gua beer....

Nah, dibawah ini ada sejarahnya, dengan bantuan google translate dan sedikit kemampuan inggris gue, mudah-mudahan bisa layak di-share dan juga dimengerti...

So, this is it.... THE HISTORY

KAITAKUSHI didirikan01

KARAKUSHI, memainkan peran penting di Hokkaido, dan dalam mendirikan Jepang yang modern.

Bendera KAITAKUSHI
Bintang Utara yang menerangi langit malam adalah simbol KAITAKUSHI. "Bintang merah" ini masih dapat dilihat di berbagai tempat di Sapporo, Menara Jam Sapporo Bekas Kantor Pemerintah Hokkaido (gedung pemerintah bata merah), KAITAKUSHI Sapporo Gedung Pemerintahan Utama, Tempat pembuatan bir Sapporo KAITAKUSHI, Museum Bir Sapporo (lokasi saat ini), dll.

01 - Pembentukan KAITAKUSHI
Pada tahun 1869, pemerintah Meiji yang baru mendirikan KAITAKUSHI (Komisi Pengembangan Hokkaido) untuk membantu mengembangkan Hokkaido. Pada tahun yang sama, wilayah utara Jepang diganti namanya dari Ezo ke Hokkaido. Pengembangan Hokkaido adalah proyek besar yang berkontribusi pada pembangunan Jepang sebagai negara modern.


02 - Pengenalan gaya barat Pada tahun 1871
Petugas Promosi Kiyotaka Kuroda berusaha untuk menyewa penasihat KAITAKUSHI dari AS, dan merekrut Komisaris Pertanian Horace Capron Amerika Serikat sebagai produsen umum. KAITAKUSHI juga mengundang banyak pakar lain dari luar negeri, yang mengarah pada dimulainya pembangunan yang dipengaruhi Barat.

03 - Bisnis dimulai oleh KAITAKUSHI
Di bawah kepemimpinan Capron, berbagai aspek Hokkaido dipelajari termasuk kondisi cuaca, topografi, dan sumber daya mineral. Bisnis KAITAKUSHI pada akhirnya akan tumbuh dengan memasukkan lebih dari 30 pabrik, yang banyak di antaranya memberikan kesuksesan.

04 - Pengembangan masyarakat oleh KAITAKUSHI
Setelah didirikan di Tokyo pada awalnya, KAITAKUSHI pindah ke Sapporo pada tahun 1871. Setelah itu, pengukuran zona tanah dilakukan di kota, membuka jalan bagi pembangunan berturut-turut dari Gedung Pemerintahan Utama KAITAKUSHI Sapporo, tempat tinggal resmi, sebuah rumah sakit, dll.
Menggunakan sabuk hijau masa kini di sepanjang Jalan Odori sebagai garis pemisah, bagian utara kota diubah menjadi distrik pemerintah (area biru) sementara bagian selatan digunakan untuk area komersial dan perumahan (area ungu). Wilayah timur Sungai Sosei ditetapkan sebagai zona industri (area hijau). Kota ini dirancang dengan menggunakan pola kotak-kotak yang teratur, dengan jalan selebar 20m membentang dari timur ke barat dan utara ke selatan, dan bidang tanah berukuran 108m di kedua arah yang dianggap sebagai bagian tanah individual, sehingga meletakkan dasar untuk pengembangan Kota Sapporo sampai hari ini.


1875 - Pembuatan bir pertama02

KAITAKUSHI menyewa pembuat bir Jepang yang terlatih dalam pembuatan bir otentik di Jerman, dan mulai menjalankan bisnis bir.

Seibei Nakagawa menjadi pembuat bir Jepang pertama setelah mempelajari kerajinan di Jerman, negara asal bir.
Pada usia 17, Nakagawa bepergian sendirian ke Eropa. Di Jerman, ia bertemu Shuzo Aoki, calon menteri luar negeri Jepang di masa depan, dan menerima kesempatan untuk melatih sebagai pembuat bir di Berliner Brauerei Gesellschaft. Setelah kembali ke Jepang, ia dipekerjakan sebagai brewmaster KAITAKUSHI Beer Brewery.

01 - Asuhan Seibei Nakagawa
Seibei Nakagawa, yang kemudian menjadi pembuat bir pertama dari Pabrik Bir Bir KAITAKUSHI, lahir di Prefektur Nigata. Sebagai pemuda yang penasaran, ia bepergian sendirian ke Eropa dan merupakan warga negara Jepang pertama yang mempelajari sayap dengan sungguh-sungguh di tempat pembuatan bir di Jerman, tempat asalnya bir.

02 - Warga negara Jepang pertama yang mempelajari kerajinan pembuatan bir bir di Jerman
Pada tahun 1875, setelah menyelesaikan 26 bulan pelatihan intensif. Seibei Nakagawa kembali ke Jepang dengan membawa diploma pembuatan bir. Merujuk pada rekomendasi Shuzo Aoki, yang dia temui di Jerman, Seibei Nakagawa dipekerjakan sebagai brewmaster oleh KAITAKUSHI Beer Brewery, pendahulu Sapporo Breweries. Kesempatan untuk menerapkan pengetahuan, keahlian, dan hasratnya terhadap pembuatan bir bukanlah impian yang menjadi kenyataan bagi Nakagawa.

03 - Tujuan/Pandangan Nakagawa
Berdasarkan teknik yang ia pelajari di Jerman, Seibei Nakagawa merancang tempat pembuatan bir dan membeli bahan-bahan yang diperlukan. Dia mengatasi banyak kesulitan sebelum berhasil membuat bir KAITAKUSHI. Dia kemudian melanjutkan penelitian dengan penuh semangat, dan prestasinya akan dievaluasi secara positif oleh Berliner Brauerei Gesellschaft beberapa tahun kemudian. Nakagawa melanjutkan tantangan menciptakan bir terbaik. Semangat ini hadir dari era KAITAKUSHI dan telah diwarisi oleh Sapporo Breweries dan ditegakkan dengan kuat hingga hari ini.

04 - Proposal dari penasihat asing
Pada tahun 1872, Thomas Antisell, seorang penasihat asing yang disewa oleh KAITAKUSHI, menemukan cara yang luar biasa pada saat melakukan survei geologi di Kota Iwanai. Berdasarkan tanda yang muncul untuk menandakan kebangkitan industri bir di Jepang, ia menyarankan KAITAKUSHI untuk mengolah hop. Selain itu, sebuah survei oleh Horace Capron dan timnya menentukan bahwa iklim dan topografi Hokkaido cocok untuk budidaya hop dan jelai, dua bahan utama bir. Produksi bir secara komersial diyakini sebagai cara yang efektif untuk mendukung tujuan KAITAKUSHI yang lebih luas dalam mempromosikan industri baru.


1875 - Dibuat di Hokkaido adalah satu-satunya cara03

KAITAKUSHI seharusnya membangun fasilitas brewiog baru di Tokyo, yang ditinggalkan oleh orang yang berkemauan keras.

Hisanari Mutahashi didakwa dengan pembangunan dan operasi bisnis Tempat Pembuatan Bir KAITAKUSHI.
Sama halnya dengan Kiyotaka Kuroda (direktur KAITAKUSHI ketiga), Murahashi berasal dari Satsuma dan telah bertempur dalam Pertempuran Hakodate. Kuroda merasa Murahashi dapat dipercaya dan dipercayakan kepadanya dengan tugas penting mengawasi bisnis bir KAITAKUSHI.

01 - Asuhan Hisanari Murahashi
Hisanari Murahashi ditunjuk sebagai pengawas konstruksi dan operasi bisnis Brewery Bir KAITAKUSHI. Lahir dari keluarga prajurit kelas atas, ia telah melakukan perjalanan ke Inggris pada akhir era Edo sebagai siswa domain Satsuma. Pengalaman langsungnya dalam menyaksikan industri modern terbukti sangat berguna dalam mempelopori bisnis KAITAKUSHI

02 - KAITAKUSHI untuk Hokkaido
KAITAKUSHI awalnya merencanakan untuk membangun tempat pembuatan bir bir dan menjalankan uji coba pembuatan bir di Tokyo. Keputusan juga telah dibuat untuk memindahkan fasilitas ke Hokkaido setelah uji coba membuahkan hasil. Namun, melalui diskusi tentang pembuatan bir dengan Nakagawa, Murahashi telah menyadari pentingnya es, dan ia mempertanyakan pembangunan tempat pembuatan bir di Tokyo (terutama karena Tokyo bukan daerah dingin seperti Hokkaido, artinya es dan salju akan sulit untuk diamankan bahkan di musim dingin). Selain itu, tujuan KAITAKUSHI adalah untuk mendorong industri dan pertanian di Hokkaido, dan ini memperkuat pandangan Murahashi bahwa pembuatan bir harus dibangun di Hokkaido sejak awal.
Petisi untuk Mengubah Keputusan Manajerial 1875

03 - Sasaran Murahashi
Pada April 1876. Murahashi dipindahkan ke Sapporo dengan instruksi untuk membangun tempat pembuatan bir bir, kilang anggur, dan pabrik sutra, Ia akan membuka tiga fasilitas hanya dalam waktu lima bulan. Selama periode ini, ia berulang kali mengajukan permintaan yang melebihi wewenang departemennya dalam upaya mempercepat pembukaan bisnis yang dituduhkan kepadanya. Namun, semakin frustrasi dengan tindakannya mendorong Gedung Pemerintah Sapporo untuk menanyakan kepada Kantor Tokyo KAITAKUSHI, pembuat keputusan yang efektif pada saat itu, apakah Murahashi telah ditugaskan dengan pembangunan tiga fasilitas sendirian atau dengan promosi industri di Hokkaido sebagai secara keseluruhan. "Kantor Tokyo menanggapi" Tugas Murahashi terkait dengan promosi industri di Hokkaido secara keseluruhan "Meskipun berisiko menyebabkan ketidakharmonisan, Murahashi melanjutkan pekerjaannya untuk mencapai tujuannya.

04 - Lingkungan yang cocok untuk pembuatan bir
Elemen terpenting dari pembuatan bir dengan gaya Jerman, yang mengandalkan fermentasi pada suhu rendah, adalah dengan menggunakan es untuk keperluan pendinginan. Karena es mudah didapat di Hokkaido, yang terakhir menyediakan lingkungan yang ideal untuk pembuatan bir. Selain itu, karena ketidakmampuan untuk menghilangkan ragi sepenuhnya pada saat itu akan mengubah rasa bir ketika suhu naik, ada juga kebutuhan untuk transportasi pendingin es selama periode musim panas. Selain itu, ada banyak air bawah tanah di dekat lokasi pembuatan bir, menjadikannya lokasi yang sempurna untuk pembuatan bir.



1876 - Tempat pembuatan bir selesai 04

Bangunan KAITAKUSHI, tempat pembuatan bir dari kayu bertingkat dua, selesai dibangun. Itu adalah tempat pembuatan bir pertama di Hokkaido.

KAITAKUSHI Upacara pembukaan Bir Brewery (September 1876)
Gambar upacara pembukaan menunjukkan tong bir dengan tulisan "produksi gandum dan hop mengarah ke minuman beralkohol yang disebut bir." Mungkin tujuan dari pesan ini adalah untuk melaporkan kepada para eksekutif KAITAKUSHI di Tokyo bahwa tempat pembuatan bir telah selesai.

01 - Pembukaan KAITAKUSHI Beer Brewery
Pembangunan Pabrik Bir Bir KAITAKUSHI dipimpin oleh Hisanari Murahashi, sementara desain dan peralatan fasilitas ditangani oleh Seibei Nakagawa. Konstruksi dimulai pada Juni 1876 dan selesai pada bulan September tahun yang sama, tiga bulan kemudian. Bangunan itu adalah konstruksi kayu dua lantai dan memiliki luas sekitar 126 tsubo (1 tsubo 3,306 sqm). Produksi tahunan ditetapkan pada 45kl

02 - Produksi bir pertama
Setelah pembangunan tempat pembuatan bir selesai pada bulan September 1876, produksi bir pertama segera dimulai KAITAKUSHI berencana untuk membuat pengiriman pertama pada bulan Januari berikutnya, tetapi musim dingin yang luar biasa hangat menyebabkan penundaan dan penumbukan baru dimulai dari bulan Januari.


1877 - Pengiriman pertama Bir Sapporo05

Produk bir yang dijual di Tokyo dikirim dengan es untuk menjaga suhu agar tetap rendah.

Botol bir kosong yang diimpor (akhir 1870-an) Gambar di sebelah kiri menunjukkan bir kosong dan botol anggur impor yang digunakan sebagai wadah bir. Mengamankan botol bir kosong di Hokkaido terbukti merupakan tantangan karena jarak yang jauh dari Tokyo dan Yokohama.

Faktur untuk bir brewed batch pertama (1877)
Bir batch pertama KAITAKUSHI dikirim ke Tokyo sebagai hadiah kepada Departemen Rumah Tangga Kekaisaran dan pejabat pemerintah.

01 - Pengiriman Sapporo Beer yang didinginkan dengan es
Penjualan bir Sapporo di Tokyo dimulai pada bulan September 1877. Bir tersebut diangkut melalui jalur air yang mapan ke kota pelabuhan Otaru, dari mana ia dikirim ke Tokyo menggunakan kapal-kapal milik pemerintah. Teknologi penyaringan bir pada saat itu masih kurang berkembang, mengakibatkan ketidakmampuan untuk sepenuhnya menghilangkan ragi setelah melakukan perannya dalam proses pembuatan bir. Oleh karena itu ragi akan terus tumbuh pada periode musim panas, menyebabkan fermentasi lebih lanjut di dalam botol. Karena alasan ini, bir dikirim bersama dengan es pendingin.

02 - Pengadaan botol bir merupakan perjuangan
Pengadaan KAITAKUSHI dalam produksi bir bukannya tanpa kesulitan, dan satu masalah yang dihadapi adalah pengadaan botol bir. Jepang baru saja memulai produksi industri gelas modern dan belum memperoleh kemampuan untuk memproduksi botol bir. Karena alasan ini, KAITAKUSHI membeli bir kosong dan botol anggur impor, dan menggunakannya untuk birnya. Setelah itu meningkatkan produksi bir, kekurangan botol meningkat. Meskipun sudah sangat sadar akan kebutuhan untuk memproduksi botol kaca pada tahun 1879, dibutuhkan dua dekade sebelum tempat pembuatan bir memiliki fasilitas pembuatan botol bir sendiri.

03 - Hadiah bir pertama
Pada Juni 1877, tiga bulan sebelum dimulainya penjualan Bir Sapporo di Tokyo, bir pertama dikirim ke Tokyo sebagai hadiah kepada Departemen Rumah Tangga Kekaisaran dan pejabat pemerintah. Waktunya bertepatan dengan Pemberontakan Satsuma, dan oleh karena itu pejabat pemerintah telah pindah ke Kyoto, yang menjadi markas militer. Akibatnya, pengiriman bir harus diangkut dari Tokyo ke Kyoto dengan terburu-buru.



1880 - Reputasi Sapporo Beer melonjak06

Rasa menyegarkan Sapporo Sapporo membangun reputasi di antara orang asing dan penggemar bir lainnya.
Bir Sapporo (1878, 1881) / Kiri,
Tengah Bir Sapporo Lager (1883) / Kanan Simbol bintang merah kutub

KAITAKUSHI digunakan sebagai merek dagang dari Bir Sapporo asli dan praktik ini diwarisi oleh Pabrik Bir Sapporo modern.

01 - Reputasi yang berkembang sebagai bir yang lezat
Karena Bir Sapporo telah matang untuk waktu yang lama di bawah suhu rendah ketika mulai dijual, bir ini dibedakan dengan rasa yang menyegarkan yang berbeda dari bir "pahit Inggris pahit yang kuat. Namun, bir tersebut diterima dengan baik oleh ahli bir asing dan penggemar bir Jepang.

02 - Harga sebotol bir
Penjualan bir Sapporo di Tokyo dimulai pada September 1877. Harga satu botol besar adalah 0,16 yen. Pada saat itu, harga rata-rata sake high-end sekitar 0,045 yen per sho (1,8). Ini menyoroti betapa mahal bir itu.

03 - Iklan bir di surat kabar dan pernyataan efek
Bir adalah minuman yang tidak biasa bagi orang Jepang. Untuk alasan ini, KAITAKUSHI mengiklankan penjualan birnya di surat kabar dan menjual bir dengan pernyataan produk yang memberikan informasi tentang efek bir dan cara meminumnya. Iklan menggambarkan bir sebagai tonik yang kaya nutrisi dengan efek kesehatan yang bermanfaat untuk perut yang menyegarkan dan lezat saat itu.

04 - Bisnis bir selama periode KAITAKUSHI
Ketika Bir Sapporo mulai dijual, sejumlah besar orang asing yang tinggal di pemukiman di Hakodate meminta bir itu dijual kepada mereka. Karena terbiasa minum bir, orang asing mengakui bir Sapporo yang berkualitas tinggi. Setelah itu, penghasilan brewery terus meningkat.


1886 - Dari perusahaan milik negara ke perusahaan swasta07

Tempat pembuatan bir yang dimulai oleh KAITAKUSHI terus tumbuh di bawah manajemen pengusaha periode Meiji terkemuka.

Orang-orang yang mengembangkan
Pabrik Bir Sapporo Sekelompok pengusaha yang memiliki perhatian pada masa depan bisnis bir memperoleh fasilitas pembuatan bir dari Okura Gumi, dan mendirikan Perusahaan Bir Sapporo.

Elichi Shibusawa (1840-1931) / tengah
"Bapak kapitalisme Jepang" yang memainkan peran utama dalam pekerjaan umum sosial dan diplomasi sektor swasta.

Soichiro Asano (1848-1930) / kiri
"Raja semen era Meiji" yang merupakan pendiri konglomerat Asano dan juga mendirikan Zona Industri Keihin.

Kihachiro Okura (1837-1928) / kanan
Pendiri perusahaan-perusahaan Jepang yang terkenal di berbagai sektor seperti konstruksi, bahan kimia, baja, tekstil dan makanan.

01 - Pengalihan bisnis bir ke sektor swasta
Pada tahun 1886, tempat pembuatan bir yang dimulai oleh KAITAKUSHI dijual kepada Okura-Gumi Shokai, sebuah konglomerat bisnis yang dipimpin oleh Kihachiro Okura, dan namanya kemudian adalah Brewery Bir Sapporo. Tahun berikutnya, Elichi Shibusawa dan Soichiro Asano, dua pengusaha terkemuka di era Meiji, memimpin pengambilalihan tempat pembuatan bir dari Okura Gumi dan mendirikan Sapporo Beer Brewery Company.

02 - Era baru dengan bir yang dipanaskan.
Perusahaan Bir Sapporo memasuki periode transformasi utama ketika pembuat bir Jerman Max Pormann dipekerjakan pada tahun 1887. Pormann memberikan panduan untuk meningkatkan teknik pembuatan bir, dan memperkenalkan bir yang diberi perlakuan panas sebagai teknik baru untuk menyelesaikan berbagai masalah kualitas yang dihadapi oleh pembuat bir.
Retensi kualitas telah menjadi masalah, dan perlakuan panas memungkinkan transportasi jarak jauh dan dengan demikian memperluas saluran penjualan.

03 - Teknik pembuatan bir yang diwariskan.
Pembuatan bir KAITAKUSHI dimulai dengan Seibei Nakagawa, yang telah mempelajari kerajinan pembuatan bir sambil bekerja di tempat pembuatan bir Jerman. Pada saat itu, gelar pembuat bir tidak dapat diperoleh melalui pelatihan khusus di sebuah universitas tetapi harus diperoleh melalui pembelajaran langsung dari seorang pembuat bir berpengalaman. Kerajinan pembuatan bir harus dipelajari melalui pelatihan intensif dan konstan sebagai pengrajin.


1892 - Modernisasi pembuatan bir08
Sapporo Breweries memodernisasi pembuatan birnya untuk memperbarui teknologi pembuatan bir dan meningkatkan kapasitas produksi.

Pada tahun 1894, Chozaburo Uemura (1862-1941) menjadi kepala eksekutif efektif dari Brewery Bir Sapporo.
Uemura yang bertujuan untuk lebih mengembangkan pembuatan bir dan bekerja untuk meningkatkan teknologi pembuatan bir dan modernisasi peralatan.

01 - Peningkatan teknologi pembuatan bir
Pada tahun 1894, Kyutaro Yagi, yang telah mengumpulkan pengetahuan khusus di universitas, dipekerjakan sebagai kandidat calon pembuat bir. Setelah Yagi mengumpulkan pengalaman langsung, ia diperintahkan untuk melakukan perjalanan ke Eropa sebagai mahasiswa untuk tujuan penelitian lebih lanjut tentang pembuatan bir. Calon brewmaster selanjutnya juga dikirim ke Eropa atau AS untuk mempelajari kerajinan pembuatan bir bir.

02 - Modernisasi pembuatan bir
Pabrik bir dimodernisasi melalui pengenalan peralatan terbaru seperti mesin uap, yang berkontribusi pada pengembangan signifikan teknik pembuatan bir

03 - Pabrik yang modern di Sapporo



1903 - Pabrik Bir Sapporo maju ke Tokyo09
Pabrik Bir Sapporo menjadi tempat pembuatan bir terbesar di Jepang dengan membuka pabrik birnya di Tokyo, yang menghasilkan reorganisasi industri bir.

Dari Hokkaido ke seluruh Jepang, serta seluruh dunia.

Dari sekitar tahun 1900, negara-negara di luar negeri dianggap sebagai pasar baru yang menjanjikan untuk bir Jepang. Saluran penjualan meluas ke Taiwan, Manchuria, Cina, Hong Kong, dan Asia Tenggara. Dari tahun 1930-an, bir yang diproduksi oleh Dainippon Beer diekspor hingga ke Afrika.

01 - Startup pabrik Tokyo
Sekitar pertengahan 1890-an, meningkatnya permintaan bir telah memicu persaingan sengit di antara pembuat bir yang berbeda. Dengan latar belakang seperti itu, Sapporo Brewery Brewery Company, yang terutama bekerja untuk memperluas saluran penjualan lokal di Hokkaido, berjuang dengan ketidakstabilan karena penjualannya dipengaruhi oleh tren ekonomi di Hokkaido. Pada tahun 1899, perusahaan memutuskan untuk membangun pabrik di Tokyo. Pabrik Tokyo selesai pada tahun 1903. Dengan cara ini, Hokkaido Brewery Beer yang berpusat di Hokkaido pindah ke Tokyo, dan menjadi perusahaan sektor pertama yang mengoperasikan dua pabrik.


02 - Pendirian Bir Dainippon KK
Startup pabrik Bir Sapporo di Tokyo memberikan pukulan telak pada Bir Yebisu Nippon Beer, yang telah menikmati popularitas luar biasa di pasar Tokyo. Akibatnya, Presiden Nippon Beer Kyohei Makoshi mencari peluang untuk konsolidasi industri dan pada tahun 1906, tiga pembuat bir terkemuka pada saat itu terdiri dari Bir Sapporo, Bir Nippon dan Bir Osaka bergabung menjadi Perusahaan Bir Dainippon. Kyohei Makoshi, yang memimpin merger antara ketiga perusahaan dari awal hingga akhir, menjadi presiden pertama Dainippon Beer.

03 - Bir yang diproduksi oleh Dainippon Beer KK berkembang di seluruh dunia
Sebagian karena dampak Perang Sino-Jepang, negara-negara di luar negeri dianggap sebagai pasar baru yang menjanjikan untuk bir Jepang dari sekitar tahun 1900. Saluran penjualan diperluas ke Taiwan, Manchuria, Cina, Hong Kong dan Asia Tenggara, dan persaingan ekspor di antara bir perusahaan semakin intensif. Setelah itu, ekspor bir Jepang untuk sementara terhenti, tetapi mereka melanjutkan pertumbuhan yang dipicu oleh pecahnya Perang Dunia I, ketika aliran bir Eropa ke pasar Asia terganggu.

04 - Mulai penjualan minuman berkarbonasi
Pada tahun 1909, Dainippon Beer menjadi perusahaan bir Jepang pertama yang mulai menjual minuman berkarbonasi dengan produk minuman berkarbonasi Citron. Langkah itu dilakukan setelah Kyohei Makoshi melakukan tur ke luar negeri dan mengetahui bahwa perusahaan bir di Eropa dan AS juga memproduksi minuman berkarbonasi.


1956 - Kebangkitan Bir Sapporo10
Merek baru "Nippon Beer" dirilis. Namun, permintaan "Sapporo" semakin meningkat dari hari ke hari.

Poster "Munich, Sapporo, Milwaukee" (1958)
Pada saat perjalanan bebas ke luar negeri masih dilarang, poster yang inovatif dan persuasif (dan slogannya) di sebelah kiri, yang menunjukkan peta dunia yang menyoroti tiga ibukota bir dunia, menarik banyak perhatian.

01 - Periode di mana merek dagang kedaluwarsa
Sekitar tahun 1937, ekonomi Jepang dengan cepat mengambil karakteristik ekonomi masa perang. Prioritas permintaan militer mengakibatkan kekurangan pasokan yang parah. Harga resmi ditetapkan untuk produk bir juga, dan sistem penjatahan diperkenalkan pada tahun 1940. Dalam tiga tahun berikutnya, semua perusahaan bir dipaksa untuk menghentikan label masing-masing.

02 - Pendirian perusahaan Nippon Beer yang baru
Setelah berakhirnya perang, Dainippon Beer menjadi sasaran Undang-Undang untuk Menghapus Konsentrasi Kekuatan Ekonomi Berlebihan pada September 1949, dan perusahaan itu dipecah menjadi Nippon Breweries (kemudian berganti nama menjadi Pabrik Bir Sapporo) dan Pabrik Bir Asahi. Nippon Breweries mewarisi merek dagang Sapporo dan Yebisu. Namun, itu tidak menggunakan ini dan malah meluncurkan produk Nippon Beer baru.

03 Pemulihan Bir Sapporo dari Hokkaido!
Seruan tak henti-hentinya oleh para pecinta bir untuk membawa kembali Bir Sapporo dibahas pada tahun 1956, ketika Bir Sapporo dibangkitkan di Hokkaido, daerah asalnya. Tahun berikutnya, Bir Sapporo mulai dijual di seluruh negeri. Pada Januari 1964, Nippon Breweries mengganti namanya menjadi Sapporo Breweries.


1977 - Dimulainya era bir draft11
Produk Botol dari Sapporo yang disebut "Sapporo Bin-Nama" dirilis, yang memungkinkan pelanggan untuk dengan mudah menikmati rasa bir. Itu adalah hit besar.

Transisi ke Sapporo draft beer
(dari kiri)
1957: Sapporo Bin-Nama Beer (Sapporo Draught Beer Botol)
1977: Sapporo Bin-Nama (Sapporo Draught Botol) 1989: Sapporo Nama Kuro Laberu (Label Hitam Sapporo Draft)
1997: Sapporo Nama Beer Kuro Laberu (Sapporo Draft Beer Black Label)

01 - Pergeseran dari yang dipasteurisasi menjadi bir
Sampai sekitar tahun 1975, bir yang diberi perlakuan panas tetap menjadi jenis bir utama di Jepang. Sementara itu, Bir Sapporo telah meluncurkan bir botolan di aula bir dan mendapatkan reputasi untuk bir bir yang enak. Untuk alasan itu, tim manajemen memulai penelitian lebih lanjut, dan berhasil mengembangkan teknologi yang mendukung pembotolan bir dalam keadaan aslinya. Pada tahun 1977, Sapporo Bin-Nama Sapporo Bottled Draft) diluncurkan secara nasional.

02 - Nama yang diberikan oleh pelanggan: Sapporo Draught Beer Black Label
Sapporo Bin-Nama (Sapporo Bottled Draught) menjadi hit besar karena rasanya yang menyegarkan. Tak lama setelah bir itu mulai dijual, pelanggan mulai dengan penuh kasih menyebutnya sebagai Label Hitam, sebuah referensi tidak resmi ke label hitam botol. Pada tahun 1989, Label Hitam diadopsi sebagai nama resmi. Karena itu, Label Hitam berutang namanya kepada pelanggannya.


Mewarisi tradisi kualitas12

Barley terbaik, hop terbaik. Komitmen Sapporo Beer yang konsisten terhadap bahan-bahan berkualitas berasal dari KAITAKUSHI.

01 - Produksi bahan baku bir selama periode KAITAKUSHI
Bisnis bir yang dimulai oleh KAITAKUSHI dimaksudkan untuk mempromosikan pertanian dan industri baru. Karena alasan ini, KAITAKUSHI meminta bantuan Produser Umum Horace Capron dan penasihat asing lainnya, dan tujuan utamanya adalah membuat bir menggunakan bahan-bahan yang ditanam di Hokkaido.

02 - Jelai dan hop, bahan-bahan bir
Bahan jelai dan hop menentukan kelezatan bir. Bir lezat berasal dari gandum, yang menawarkan kombinasi pati dan protein, dan hop, yang memberi bir rasa pahit dan aroma yang menyegarkan.

03 - Pasokan mandiri dan penanaman bahan terus berlanjut hingga hari ini
Berdasarkan keyakinan bahwa "bahan-bahan berkualitas tinggi pasti akan menghasilkan bir berkualitas tinggi," percobaan penanaman barley dan hop dimulai di Hokkaido sebelum pembentukan Brewery Bir KAITAKUSHI. Setelah mewarisi semangat perintis ini, Sapporo Breweries tetap menjadi satu-satunya tempat pembuatan bir di dunia yang menanam gandum dan hop sendiri.


#Japan #Museum #Sapporo,Hokkaido
16 Jan 2019
http://wennyg.com/0/4125C5C590BF/nge-Beer-di-Museum
Location :
Segalanya DIA cukupkan...
"Allahku akan memenuhi segala keperluanmu menurut kekayaan dan kemuliaan-Nya dalam Kristus Yesus." - Filipi 4:19 - Sampai saya tulisan kesaksian ini, satu ayat ini sudah Tuhan buktikan tiga kali dalam kehidupan saya... Nilai ujian pada saat kuliah Saya sedang be
Read More
Weekend is bakmi time laah....
Read More
#Bakmi #Indonesia #Jakarta #PangsitMiePalu #Serpong #khasUjungPandang
Saya suka foto-in dan kebetulan temen baru bikin kue.... cuss jadi-lah kita 'foto session' dengan kue....
Read More
#HobbyMoto
ketika sudah bisa makan ditempat dengan kondisi pandemi covid-19 blom selesai...trus ternyata tempatnya jadi penuh...
jadi... melipirlah kita makan di mobil...
Read More
#Bakmi #Indonesia #Jakarta #Kwitang #MieAyamBankBedo
oh myAboy
finally... setelah mamak mu ini dag dig dug der ngeliat lu sekolah, belajar, ulangan dan ujian online beserta dengan segala kendala internet yang byar pret...
akhirnya lu lulus es-em-pe juga boy!!
.
Happy Graduation myAboy !!!
only in pandemic you can have the ‘Drive Thru Graduation’... lengkap dengan masker dan hand sanitizer...
.
ga ada acara resmi, ga apa-apa boy...
begini keren boy!! bisa jadi cerita yang luar biasa buat masa depan lu nanti...
.
cuman angkatan 2020 yang ada graduation kayak begini... blom ada neh sebelomnya... dan tahun kedepannya juga jangan... biar pandemic ini cepet selesai yaaa...
oh myAboy

seharian di kamar...
dipanggil ga kedengeran karena pakai earphone

yang mamakmu denger cuman ngek ngok aja karena ga paham
diintip ternyata... kostum lengkap jas dan dasi... tapi celana piyama rumah

eeh ternyata jadinya keren juga boy...
senanglah mamakmu ini 💃🏼💃🏼💃🏼
Read More
asik temen gue pada mulai jualan, cuss lah poto session aja sama makanan... kan jadi ada object buat di-poto
Read More
#HobbyMoto
Trending beli minuman literan?? Cuss lah kita cobain
Yesss.... karena pandemic 'Covid-19' kita yang dirumah aja, banyak orang yang shopping online, tapi kalo orang lain beli skin care atau perabot rumah.... kalo gue ?? cobain lah minuman literan....dari kopi, jahe sampe cendol pun ada....
Read More
#Cendol #Coffee #DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #GingerTonic #Indonesia #Jakarta
Kelamaan dirumah dan bingung mau makan apa... tanya ke aBoy... mau makan apa?
“Itu loh mami, mie kuah... tapi yang kuahnya dikit... kayak gravy gitu...”
Dia pikir emaknya jago masak kali.... tapi hoki, walaupun dia bilang rasanya biasa aja...tapi nambah 🤣🤣🤣
#Bakmi #DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
karantina karena covid-19 belum selesai...
kelamaan dirumah jadi halu...
menu pake english, biar serasa di resto....
padahal mah cuman 'semur kentang'
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
namanya pake english biar berasa kayak di resto .... kehaluan kelamaan dirumah kah ?
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
Request from my 'Mini Man' ....
Makaroni susu a.k.a Mac & Cheese
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
It's Noodle day !!
Karena kita dirumah semua penggemar bakmi, jadilah bakmi teyussss
#Bakmi #DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade
dirumah aja, ga boleh kemana-mana...
so... it's lego time...
buka 'simpenan' deh ...
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Lego #LondonBus10258
OK... kita jadi anak baek dirumah aja, jadi makan dirumah juga, dikarantina karena pandemi 'Covid-19' jadi makan dirumah aja.... so this is it "Siomay Tahu" ala gue....
#DiRumahAja_GaraGaraCovid19 #Homemade #Siomay
kalo minggu bole lah ketemu yang renyah dan mengkilap ini... ooohh bapang...
#Bakmi #BakmiAlong #GreenGarden #Indonesia #Jakarta
Biar emperan, tapi muantep...
Tapi gua teteup ga ngerti tuh ...”Feel The Taste Not Alone”
Read More
#Indonesia #Jakarta #PasarBaroe #StreetFood #TogeGoreng #TogeGorengSinhwa
w w w . w e n n y g . c o m
w e n n y g @ y a h o o . c o m